Panduan Orang Tua Jejaring Sosial

Situs jejaring sosial dapat diakses oleh siapa saja karena pada dasarnya menawarkan keanggotaan secara gratis. Oleh karena itu, mereka mungkin mencoba untuk terlibat dalam situs sosial yang tidak sesuai dengan usia mereka atau berkenalan dengan orang-orang yang tidak sehat bagi mereka. Oleh karena itu, merupakan tanggung jawab orang tua untuk memastikan pengalaman jejaring sosial putra/putrinya sehat.

Pendahuluan
“Apakah Anda tahu di mana anak-anak Anda?” adalah hal umum yang ditanyakan orang tua tentang anak. Dalam pengertian jejaring sosial, ini sama dengan “Apakah Anda tahu jejaring sosial apa yang aktif digunakan anak-anak Anda – dan dengan siapa mereka mengobrol online?”

Situs jejaring sosial telah berkembang menjadi arus utama untuk anak-anak, remaja, dan orang dewasa. Situs-situs ini mendorong dan memfasilitasi pertukaran informasi tentang orang-orang, berbagi gambar dan video, dan komunikasi melalui blog menggunakan blog dan media pesan instan lainnya dengan orang-orang yang berpikiran sama atau seluruh komunitas pada umumnya. Meskipun potensi manfaat dari berpartisipasi aktif di situs sosial sangat besar, kita semua harus menyadari risiko dan kemungkinan jebakan yang datang dengan jejaring sosial online.

Ada beberapa situs jejaring sosial yang target audiens utamanya adalah pra-remaja – anak-anak usia 5-11 tahun. Situs yang berfokus pada anak ini menerapkan aturan dan kebijakan yang lebih sesuai untuk anak muda dan anggota biasanya melalui proses keanggotaan yang lebih lama daripada situs remaja dan dewasa biasa. Namun, masih ada beberapa hal yang dapat dilakukan orang tua untuk lebih memastikan keamanan bersosialisasi online anak Anda. Undang-undang sangat menyadari dilema ini dan telah memberikan kontrol kepada orang tua atas jenis informasi yang dapat diposting atau dipublikasikan anak secara online.

Konstitusi federal telah menyusun Children’s Online Privacy Protection Act (COPPA) untuk mengatur situs yang ditujukan untuk pemirsa berusia di bawah 13 tahun. COPPA juga berlaku untuk situs yang tidak secara khusus menargetkan pra-remaja tetapi sadar bahwa mereka berurusan dengan anak-anak yang lebih muda. dari 13. COPPA mengharuskan situs tersebut untuk mendapatkan izin orang tua sebelum mereka dapat mulai mengumpulkan, memelihara, atau menggunakan informasi anak-anak. Ini juga memberi orang tua kekuatan untuk meninjau profil online dan halaman blog anak mereka dan membuat perubahan yang diperlukan. Masalah utama terletak pada kenyataan bahwa kebanyakan orang tua kalah dengan anak-anak mereka yang melek teknologi dan merasa enggan untuk mendekati mereka tentang masalah teknis. Orang tua harus tahu bahwa masih ada hal-hal yang dapat mereka ajarkan kepada anak-anak mereka untuk membantu mereka tetap aman saat bersosialisasi di dunia maya.

Bantu Anak Bersosialisasi dengan Aman Secara Online
1. Bantu anak Anda membedakan informasi apa yang harus dirahasiakan
Jelaskan kepada mereka alasan mengapa beberapa informasi tentang diri mereka, anggota keluarga dan teman harus dirahasiakan dari pengetahuan orang lain. Beri tahu mereka kemungkinan bahaya yang disebabkan oleh pengungkapan informasi seperti nama lengkap, nomor Jaminan Sosial, alamat jalan, nomor telepon, dan informasi keuangan keluarga – seperti nomor rekening bank atau kartu kredit. Sarankan mereka untuk memilih nama layar atau nama pengguna yang tidak memberikan banyak informasi.

2. Gunakan pengaturan privasi untuk membatasi siapa yang dapat mengakses dan memposting di situs web anak Anda Situs
jejaring sosial yang baik memiliki pengaturan privasi yang kuat. Tunjukkan kepada anak Anda bagaimana menggunakan pengaturan ini untuk membatasi siapa yang dapat melihat profil online mereka, dan menjelaskan kepada mereka pentingnya pengaturan ini.

Baca juga: Hal-Hal yang Harus Kita Ketahui Tentang Gangguan Kecemasan dan Perawatannya

3.Jelaskan bahwa anak-anak hanya boleh memposting informasi yang Anda dan mereka tidak keberatan dilihat orang lain
Bahkan setelah pengaturan privasi diberlakukan, masih ada beberapa atau bahkan semua profil anak Anda yang dapat dilihat oleh orang luar atau masyarakat umum. Sarankan anak Anda untuk berpikir setidaknya dua kali tentang apa yang akan dia katakan di blognya atau gambar atau video apa yang akan dia unggah. Pengusaha, petugas penerimaan perguruan tinggi, pelatih tim, dan guru dapat melihat posting anak Anda dan dapat memberikan kesan pertama yang sangat berharga. Bahkan nama layar pun bisa berdampak besar. Sarankan anak-anak untuk memikirkan apa yang orang lain pikirkan tentang nama layar mereka.

4. Beri tahu anak-anak Anda bahwa begitu mereka mempublikasikan informasi secara online, mereka tidak dapat mengambilnya kembali
Bahkan jika mereka menghapus informasi dari sebuah situs, orang lain pasti sudah mengirimkannya, dan versi yang lebih lama mungkin ada di komputer orang lain dan diedarkan secara online.

5. Tentukan bagaimana anak-anak Anda mengakses situs jejaring sosial online
Semakin banyak anak-anak mengakses Internet melalui telepon seluler mereka. Cari tahu tentang batasan yang dapat Anda berikan pada ponsel anak Anda. Beberapa perusahaan seluler menawarkan paket yang membatasi unduhan, akses Internet, dan SMS; paket lain mengizinkan anak-anak untuk menggunakan fitur-fitur itu hanya pada waktu-waktu tertentu dalam sehari.

6. Beri tahu anak-anak Anda tentang intimidasi online Bullying
online dapat dilakukan dalam berbagai bentuk, mulai dari menyebarkan desas-desus secara online dan memposting atau meneruskan pesan pribadi tanpa izin pengirim, hingga mengirim pesan ancaman. Biarkan anak-anak Anda tahu bahwa kata-kata yang mereka ketik dan gambar yang mereka posting dapat memiliki konsekuensi dunia nyata. Mereka dapat membuat target perundungan merasa buruk, membuat pengirim terlihat buruk – dan, terkadang, dapat membawa hukuman dari pihak berwenang. Dorong anak-anak Anda untuk berbicara dengan Anda jika mereka merasa menjadi sasaran penindas.

7. Beritahu anak-anak Anda untuk menahan diri dari pembicaraan seks online
Penelitian terbaru menunjukkan bahwa remaja yang tidak berbicara tentang seks dengan orang asing secara online lebih kecil kemungkinannya untuk berhubungan dengan predator. Jika Anda khawatir anak Anda terlibat dalam perilaku online yang berisiko, Anda dapat menelusuri situs blog Jasa Backlink PBN Premium Murah Berkualitas, Dofollow, Permanen, Rendah Spamscore yang mereka kunjungi untuk melihat informasi apa yang mereka posting. Coba cari berdasarkan nama, nama panggilan, sekolah, hobi, kelas, atau daerah tempat tinggal Anda.

8. Sarankan anak Anda untuk mempercayai Insting mereka jika mereka curiga
Jika mereka merasa terancam oleh seseorang atau tidak nyaman karena sesuatu yang online, dorong mereka untuk memberi tahu Anda. Anda kemudian dapat membantu mereka melaporkan masalah ke polisi dan ke situs jejaring sosial. Sebagian besar situs memiliki tautan tempat pengguna dapat segera melaporkan perilaku online yang kasar, mencurigakan, atau tidak pantas.

9. Baca kebijakan privasi situs
Luangkan waktu dengan kebijakan privasi situs, FAQ, dan bagian induk untuk memahami fitur dan kontrol privasi. Situs tersebut harus menjelaskan hak Anda sebagai orang tua untuk meninjau dan menghapus profil anak Anda jika anak Anda berusia di bawah 13 tahun.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *